Berita Muslim Sahih

MENGENAL ISLAM LEBIH DEKAT DENGAN SEGALA KENYATAAN YANG ADA

Top 10 Ayat Yang Harus Dibaca Wanita Muslim

1. Laki-laki dewasa diperbolehkan untuk menikah gadis yang belum puber, gadis cilik

Adapun wanita yang Anda telah putus asa dari haid lebih lanjut, jika Anda ragu, maka masa tunggu mereka adalah tiga bulan dan juga orang-orang yang belum haid. Adapun orang-orang yang sedang hamil, mereka akan jangka waktu yang mereka berikan beban mereka. Allah akan memudahkan (urusan) dengan perintah-Nya bagi siapa yang takut kepada-Nya.
(Qur’an 65:4)

Maududi benar menafsirkan makna dataran ayat 4, yang muncul dalam konteks perceraian:

Oleh karena itu, membuat penyebutan periode-tunggu bagi gadis yang belum haid, jelas membuktikan bahwa tidak hanya dibolehkan untuk memberikan gadis pada usia ini tetapi dibolehkan bagi suami untuk sempurna menikah dengan dia. Sekarang, jelas tidak ada Muslim memiliki hak untuk melarang suatu hal yang Al Qur’an telah diadakan sebagai diperbolehkan.

Gadis menyiratkan pre-pubertas menceraikan perkawinan mereka. Jadi bapak gadis pre-pubertas dapat memberi mereka pergi, dan suami baru mereka dapat mewujudkan perkawinan mereka dengan mereka. Jika Islam pernah tersebar di seluruh dunia, tak seorang pun boleh terkejut jika umat Islam percaya Alquran-menurunkan usia perkawinan gadis sampai sembilan tahun.
(Maududi, Vol. 5, Hal 620, Catatan 13)

2. Suami dapat memukul istri mereka, bahkan meskipun suami takut istri-istri mereka, kekerasan diperbolehkan (terlepas dari apakah mereka benar-benar suka akan kekerasan)

Al-Qur’an dalam Surah 4:34 mengatakan:

Laki-laki adalah perempuan pengelola untuk Allah melebihkan dalam karunia salah satu dari mereka atas yang lain, dan untuk itu mereka telah menghabiskan kekayaan mereka. Benar wanita yang patuh, menjaga secara rahasia yang Allah telah dijaga. Orang dari siapa kamu takut pemberontakan, memberi peringatan kepada mereka dan padang pasir mereka di tempat tidur dan pukullah mereka (tanpa kekerasan). Kemudian, jika mereka mematuhi Anda, jangan mencari-cari cara apapun untuk melawan mereka. Allah Maha Tinggi, Besar.
(Qur’an 4:34)

Hadits mengatakan bahwa perempuan Muslim pada zaman Muhammad menderita kekerasan domestik dalam konteks hukum perkawinan membingungkan:

Narrated ‘Ikrima: Rifa’a menceraikan istrinya dimana’ Abdurrahman bin Az-Zubair Al-Qurazi menikahinya. ‘Aisha mengatakan bahwa wanita (datang), mengenakan kerudung hijau (dan mengeluh kepadanya (Aisyah) dari suaminya dan menunjukkan tempat hijau di kulitnya disebabkan oleh pemukulan). Itu adalah kebiasaan wanita untuk saling mendukung, sehingga ketika Rasul Allah datang, ‘Aisha berkata, “Aku tidak melihat wanita menderita seperti wanita yang beriman. Lihat! Kulitnya lebih hijau dari pakaiannya!”
(Sahih Bukhari 7:72:715)

Hadits ini menunjukkan Muhammad memukul anak-pengantin, Aisyah:

Dia [Muhammad] menurut saya [Aisyah] di dada yang membuat saya sakit.
Muhammad b. Qais berkata (kepada orang-orang): Haruskah aku tidak menceritakan kepada Anda (sebuah hadis dari Nabi) di otoritas dan wewenang ibuku? Kami berpikir bahwa ia berarti ibu yang telah memberinya lahir. Dia (Muhammad b. Qais) lalu melaporkan bahwa ‘Aisha yang telah diriwayatkan ini: Haruskah aku tidak menceritakan kepada Anda tentang diriku dan tentang Rasul Allah (semoga damai besertanya)? Kami berkata: Ya. Dia berkata: Ketika tiba giliran saya untuk Utusan Allah (semoga damai besertanya) untuk menghabiskan malam dengan saya, dia berbalik sisinya, mengenakan mantel dan melepaskan sepatu dan meletakkannya di dekat kakinya, dan menyebarkan sudut selendang-nya di tempat tidurnya dan lalu berbaring sampai dia mengira bahwa aku sudah tidur. Dia memegang jubah-Nya perlahan-lahan dan mengenakan sepatu perlahan-lahan, dan membuka pintu dan pergi keluar dan kemudian menutupnya ringan. Aku menutupi kepalaku, mengenakan kerudungku dan mengencangkan pembungkus pinggangku, dan kemudian keluar mengikuti langkah-langkah sampai ia mencapai Baqi ‘. Dia berdiri di sana dan dia berdiri untuk waktu yang lama. Dia kemudian mengangkat kedua tangannya tiga kali, dan kemudian kembali dan aku juga kembali. Dia mempercepat langkah dan aku juga mempercepat langkah saya. Dia berlari dan aku juga berlari. Dia datang (ke rumah) dan aku juga datang (ke rumah). Aku, bagaimanapun, mendahului dia dan aku masuk (rumah), dan ketika aku berbaring di tempat tidur, dia (Nabi Suci) memasuki (rumah), dan berkata: Mengapa, O ‘Aisha, bahwa Anda berada di luar napas? Aku berkata: Tidak ada. Dia berkata: Katakan padaku atau Halus dan Mengetahui akan memberitahu saya. Aku berkata: Wahai Rasulullah, mungkin ayah dan ibuku menjadi tebusan bagi Anda, dan kemudian saya mengatakan kepadanya (seluruh cerita). Dia berkata: Apakah kegelapan (bayangan Anda) yang aku melihat di depan saya? Aku menjawab: Ya. Dia memukul saya di dada yang membuatku sakit, dan kemudian berkata: Apakah kamu mengira bahwa Allah dan Rasul-Nya akan menangani secara tidak adil dengan Anda?
(Sahih Muslim 4:2127)

3. Seorang suami mungkin hanya membuang salah seorang istri yang tidak diinginkan

Al-Qur’an dalam Surah 4:129 mengatakan:

Anda tidak akan bisa menjadi hanya antara wanita, meskipun Anda bersemangat. Jangan sama sekali parsial sehingga Anda meninggalkan dia seolah-olah sedang ditangguhkan. Jika Anda reformasi dan bertakwa, Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
(Quran 4:129)

Maududi memberikan penafsiran ayat:
Allah menjelaskan bahwa suami tidak bisa benar-benar menjaga kesetaraan antara dua atau lebih istri karena mereka sendiri tidak bisa sama dalam segala hal. Terlalu banyak permintaan dari seorang suami bahwa ia harus bagikan perlakuan yang sama kepada istri yang cantik dan istri jelek, untuk istri muda dan istri tua, istri yang sehat dan istri yang tidak valid, dan untuk yang baik hati istri dan ke istri bertabiat buruk. Dan seperti hal-hal ini membuat seorang suami secara alami lebih cenderung kepada satu istri daripada terhadap orang lain.

Ini berarti bahwa istri adalah sumber ketidakmampuan seorang pria untuk memperlakukan mereka semua sama. Salah satunya adalah indah, sementara yang lain adalah jelek. Bagaimana Allah dapat permintaan dari seorang suami kekuatan super-manusia di bawah keadaan yang berubah pada istri-istrinya?

Dalam kasus tersebut, hukum Islam tidak menuntut perlakuan yang sama di antara mereka dalam kasih sayang dan cinta. Apa yang dilakukannya permintaan adalah bahwa seorang istri tidak boleh diabaikan sebagai menjadi praktis dikurangi dengan posisi perempuan yang tidak mempunyai suami sama sekali. Jika suami tidak menceraikannya dengan alasan apapun atau permintaan sendiri, ia setidaknya harus diperlakukan sebagai seorang istri. Memang benar bahwa dalam keadaan seperti itu suami cenderung alami terhadap istri favorit, tapi dia seharusnya tidak, sehingga untuk mengatakan, menjaga yang lain dalam keadaan seperti ketegangan seolah-olah ia bukan istrinya.
(Maududi: Vol. 1, Hal. 383-84, Catatan 161)

4. Seorang pria mungkin akan poligami hingga empat istri

Al-Qur’an dalam Sura 4:3 mengatakan:

Jika kamu takut tidak dapat bertindak adil terhadap anak yatim, maka kawinilah wanita-wanita seperti yang tampak baik kepada Anda; dua, tiga, empat di antaranya. Tetapi jika kamu takut tidak dapat berbuat adil, maka satu saja, atau, yang Anda miliki. Ini adalah lebihdekat maka bahwa Anda tidak akan parsial.
(Qur’an 4:3)

Klausa ‘menikah mereka yang telah jatuh milik Anda’ berarti budak perempuan yang ditangkap setelah perang. Pria mungkin ‘menikah’ mereka karena budak tidak mengeluarkan biaya banyak, tidak sebanyak perempuan bebas. Ini berarti bahwa batas pada empat istri adalah buatan. Pria bisa berhubungan seks dengan banyak budak perempuan yang mereka inginkan.

Maududi memahami ayat ini: “Jika Anda memerlukan lebih dari satu [istri] tetapi takut bahwa Anda mungkin tidak dapat berbuat adil dengan istri-istri dari antara orang-orang bebas, Anda bisa berpaling kepada budak perempuan, karena dalam hal ini Anda akan terbebani dengan kurang tanggung jawab “(catatan 6) (Lihat Surah 4:24). Namun, Muhammad tidak akan membiarkan poligami untuk putranya mertuanya Ali, karena istri tambahan akan menyakiti putri pertama Muhammad Fathimah, oleh istri pertamanya Khadijah. Fathimah menikah dengan Ali.

Diriwayatkan Al-Miswar bin Makhrama: Aku mendengar Rasul Allah yang ada di mimbar, berkata, “Bani Hisyam bin Al-Mughirah telah meminta saya untuk membiarkan mereka untuk menikahi putri mereka dengan Ali bin Abu Thalib, tapi aku tidak memberi izin, dan tidak akan memberikan izin, kecuali Ali bin Abi Thalib menceraikan putriku untuk menikahi putri mereka, karena Fatima adalah bagian dari tubuhku, dan aku benci apa yang dia benci untuk melihat, dan apa yang menyakitinya, menyakitiku.”
(Sahih Bukhari 7:62:157)

5. Budak perempuan properti seksual laki-laki, pemilik mereka.

Al-Qur’an dalam Sura 4:24 mengatakan:

Dan (diharamkan bagimu) yang menikah dengan perempuan, kecuali orang yang memiliki sebelah kanan Anda. Demikianlah Allah telah menulis untuk Anda. Sah kepada Anda mengatasi semua itu, adalah thatyou dapat mencari menggunakan kekayaan dalam perkawinan dan bukan percabulan. Jadi apa pun yang Anda telah menikmati dari mereka memberi mereka upah wajib mereka. Dan tidak ada kesalahan dalam diri Anda pada apa yang pernah Anda sepakat setelah kewajiban. Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.
(Qur’an 4:24)

Sayyid Maududi (w. 1979), yang sangat dihormati komentator tradisional dan sarjana, mengatakan dalam mengomentari ayat yang diperbolehkan untuk pejuang suci muslim untuk menikahi wanita tawanan perang bahkan ketika suami mereka masih hidup.
Dan dilarang untuk Anda menikahi istri orang lain kecuali mereka yang telah jatuh di tangan Anda [sebagai tawanan perang]
[Maududi, vol. 1, p. 319]

Tapi apa yang terjadi jika suami ditangkap dengan istri-istri mereka? Maududi mengutip sebuah sekolah hukum yang menyatakan bahwa muslim tidak boleh menikah mereka, tetapi dua sekolah lainnya mengatakan bahwa pernikahan antara suami dan istri tawanan rusak (catatan 44). Tapi mengapa perdebatan kekejaman ini muncul di tempat pertama? Tidak ada perkawinan harus dilakukan antara tawanan perang dan tawanan mereka, menikah atau tidak. Pada kenyataannya, tidak ada seks harus dilakukan antara perempuan tawanan dan mereka penguasa muslim. Islam membolehkan amoralitas mendalam dengan para wanita yang berada dalam kondisi yang paling tidak berdaya. Kejahatan ini patut dicela, tapi tetap kehendak Allah-Al-Qur’an mengatakan demikian. Hadits pelaku jihad menunjukkan bahwa umat Islam benar-benar memiliki hubungan seks dengan wanita yang sudah diambil, baik atau tidak mereka menikah. Dalam hadis berikut bagian, Khumus adalah seperlima dari rampasan perang. Ali, sepupu Muhammad dan anak-di-hukum, baru saja selesai mandi santai. Mengapa? Lihat hadis:

Dikisahkan oleh Buraida: Nabi mengirim ‘Ali ke Khalid untuk membawa Khumus (dari jarahan) dan aku benci Ali, dan Ali telah mandi (setelah tindakan seksual dengan seorang budak wanita dari Khumus). Aku berkata kepada Khalid, “Tidakkah Anda melihat ini (ie Ali)?” Ketika kami sampai Nabi saya sebutkan itu padanya. Dia berkata, “Wahai Buraida! Do you hate Ali?” Aku berkata, “Ya.” Dia berkata, “Apakah kau membencinya, karena ia berhak mendapatkan lebih dari itu dari Khumlus.”
(Sahih Bukhari 5:59:637)

Hadits berikut dari sumber yang sama menunjukkan bahwa Muhammad adalah intim dengan budak perempuan.

Dikisahkan ‘Aisha: Nabi digunakan untuk mengambil Ikrar kesetiaan dari para perempuan dengan kata-kata hanya setelah pembacaan Ayat Suci ini: – (60,12) “.. bahwa mereka tidak akan mengasosiasikan apapun dalam beribadah kepada Allah.” (60,12) Dan tangan Rasul Allah tidak menyentuh tangan wanita mana pun kecuali tangan wanita yang dimiliki tangan kanannya. (yaitu para tawanan atau budak wanita).
(Sahih Bukhari 9:89:321)

6. Seorang istri boleh menikah lagi dengan mantan suaminya jika dan hanya jika ia menjadi isteri laki-laki lain, mereka berhubungan seks, dan kemudian orang kedua ini menceraikannya

Al-Qur’an dalam Surah 2:230 mengatakan:

Jika dia menceraikannya (untuk ketiga kalinya), dia tidak akan halal baginya setelah itu sampai dia telah menikah (tidak untuk tujuan mantan suaminya menikah lagi) pasangan lain dan kemudian jika dia menceraikan wanita itu Tidak ada dosa untuk kedua dari mereka untuk kembali ke satu sama lain, jika mereka berpikir bahwa mereka dapat tetap dalam batas Allah. Mereka adalah batas Allah. Dia membuat mereka jelas orang-orang yang tahu.
(Qur’an 2:230)

Yang akhirnya benar-benar bercerai dan pasangan tidak diizinkan untuk menikah lagi satu sama lain, kecuali ia menjadi isteri laki-laki lain, mereka berhubungan seks, dan ia menceraikannya. Surah 2:230 menimbulkan perceraian di jalan menuju kemungkinan rekonsiliasi. Mengapa langkah selang detik sebelum perkawinan dan perceraian pasangan pertama dapat menyingkirkan perbedaan mereka dan kembali bersama?

7. Kesaksian seorang wanita dihitung setengah dari kesaksian seorang laki-laki

Al-Qur’an dalam Surah 2:282 mengatakan:

Beriman, ketika Anda kontrak utang untuk periode tertentu, menuliskannya. Biarkan seorang penulis menulisnya antara kamu dengan adil, tidak ada juru tulis akan menolak untuk menulis sebagaimana Allah telah mengajarkan kepadanya. Oleh karena itu, biarkan dia menulis; dan membiarkan debitur mendikte, karena takut kepada Allah Tuhannya, dan tidak mengurangi apa-apa dari itu. Jika debitur adalah orang bodoh, atau lemah, atau tidak mampu mendiktekan sendiri, membiarkan mendikte wali untuknya di keadilan. Panggilan untuk saksi dua orang saksi dari laki-laki Anda, jika kedua tidak laki-laki, maka seorang laki-laki dan dua perempuan dari saksi-saksi yang kamu setujui, maka jika salah satu dari dua keliru, salah satu dari mereka akan mengingatkan yang lain. Setiap kali saksi dipanggil mereka tidak boleh menolak, dan jangan lelah untuk menuliskannya, baik kecil atau besar, bersama-sama dengan istilah. Ini lebih adil pada sisi Allah menjamin ketepatan dalam memberikan kesaksian dan sedikit keraguan. Kecuali itu ada barang dagangan yang beredar di antara kamu, maka tidak ada rasa bersalah akan berada pada Anda jika Anda tidak menulisnya dan mengambil saksi ketika Anda menjual, dan membiarkan tidak membahayakan baik dilakukan untuk juru tulis atau saksi. Jika Anda melakukannya, yang merupakan pelanggaran di dalam kamu. Bertakwalah kepada Allah. Allah mengajarkan Anda, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.
(Quran 2:282)

Alasan mendasar karena dua saksi perempuan adalah bahwa salah satu perempuan mungkin ‘melupakan’ sesuatu. Ayat ini pergi ke sifat kaum wanita, dan menyiratkan bahwa pikiran seorang wanita lemah.

Hadits ini menghilangkan setiap ambiguitas tentang kemampuan perempuan dalam Surah 2:282:

Diriwayatkan Abu Said Al-Khudri: Nabi berkata, “Bukankah kesaksian seorang wanita sama dengan setengah dari seorang laki-laki?” Para wanita berkata, “Ya.” Dia berkata, “Ini adalah karena kekurangan pikiran seorang wanita.”
(Sahih Bukhari 3:48:826)

8. Seorang laki-laki mendapat dua bagian warisan atas bahwa seorang perempuan

Al-Qur’an dalam Surah 4:11 mengatakan:

Allah tagihan Anda mengenai anak-anak Anda, untuk laki-laki seperti bagian dua perempuan. Jika mereka adalah perempuan, di atas dua, mereka akan memiliki dua pertiga dari apa yang dia meninggalkan, tetapi jika ia adalah satu, kemudian ke setengah. Sedangkan untuk orangtuanya, untuk masing-masing satu dari dua seperenam dari apa yang ia pergi, jika ia memiliki anak. Tetapi jika ia tidak mempunyai anak dan ahli waris orang tuanya, ibunya harus memiliki ketiga. Kalau dia memiliki saudara kandung, untuk ibunya keenam setelah warisan apapun ia diwariskan, atau utang. Bapak-bapak dan anak-anak Anda, Anda tidak tahu siapa di antara mereka yang lebih dekat manfaatnya kepada Anda. Ini adalah kewajiban dari Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.
(Qur’an 4:11)

9. Suami satu tingkat di atas istri mereka

Al-Qur’an dalam Surah 2:228 mengatakan:

Perempuan yang diceraikan akan menunggu sendiri selama tiga periode. Merupakan pelanggaran hukum bagi mereka, jika mereka beriman kepada Allah dan Hari Akhir, untuk menyembunyikan apa yang telah Dia ciptakan dalam rahim mereka, dalam hal suami-suami mereka akan memiliki hak yang lebih baik untuk memulihkan mereka seharusnya mereka inginkan rekonsiliasi. Dan bagi mereka serupa dengan apa yang disebabkan dari mereka dengan kebaikan. Tetapi para suami mempunyai satu tingkat di atas mereka. Allah Maha Perkasa dan Bijaksana.
(Qur’an 2:228)

Ketidaksetaraan jender muncul dalam konteks teologis. Hadits di bawah ini menunjukkan bahwa mayoritas penghuni neraka adalah wanita karena mereka tidak berterima kasih dan keras terhadap suami mereka. Tidak ada kata tentang suami tahu berterima kasih dan kekerasan.

Diriwayatkan ‘Abdullah bin Abbas: Nabi lalu berkata, “Aku melihat surga (atau surga itu diperlihatkan kepadaku), dan aku mengulurkan tangan untuk memetik seikat (anggur), dan telah aku memetik itu, Anda akan makan itu sepanjang dunia ini ada. Lalu aku melihat (neraka) api, dan aku belum pernah, melihat pemandangan yang begitu mengerikan seperti itu, dan aku melihat bahwa mayoritas penghuni adalah perempuan. ” Orang-orang bertanya, “Wahai Rasul Allah! Apa alasan untuk itu?” Dia menjawab, “Karena ungratefulness mereka.” Dikatakan. “Apakah mereka kafir kepada Allah (apakah mereka tidak berterima kasih kepada Allah)?” Dia menjawab, “Mereka tidak berterima kasih kepada suami mereka dan tidak berterima kasih untuk dilakukan nikmat kepada mereka. Bahkan jika Anda berbuat baik kepada salah seorang dari mereka sepanjang hidup Anda, ketika ia tampaknya beberapa kerasnya dari Anda, dia akan berkata,” Saya tidak pernah melihat perlakuan yang baik darimu.”
(Sahih Bukhari 7:62:125)

10. Seorang suami berhubungan seks dengan istrinya, seperti bajak masuk ke lapangan

Al-Qur’an dalam Surah 2:223 mengatakan:

Wanita tempat penanaman Anda (untuk anak-anak); datang kemudian ke tempat penanaman sesukamu dan ke depan (amal yang baik) untuk dirimu, dan bertakwalah kepada Allah. Dan tahu bahwa kamu akan menemui-Nya. Memberikan kabar gembira kepada orang yang beriman.
(Qur’an 2:223)

Kita seharusnya tidak membuat kesalahan tentang ayat ini. Ini termasuk posisi seksual. Hadis di bawah ini menyiratkan konteks ayat ini:

Jabir (ra dia) menyatakan bahwa orang-orang Yahudi biasa mengatakan: Ketika seorang pria telah bersetubuh dengan istrinya melalui vagina, tetapi berada di punggungnya. anak akan menyipitkan mata, sehingga turun ayat: (Al-Quran 2:223) “istri Anda hasil panen Anda; pergi maka hasil panen kepada Anda karena Anda mungkin ingin”
(Sahih Muslim 8:3363)


Comments are closed.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 7.003 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: